Share:

Charisma Nur Rohmi

2VBAC story

2x Vaginal Birth After Caesar

 

2 kali melahirkan normal setelah sesar

 

kali ini akan aku share kisah melahirkan normal yang ke 2 kalinya, dan ini dalam kurun waktu 1 th kurang sudah hamil lagi (ya ini tanpa direncana, dan ini Rizki dr Allah)

Vbac pertama mei 2020 dan ini melahirkan normal yang ke 2 di Oktober 2021. 

 

Awal februari 2021 itu sudah hamil tp masih belum menyadari, dan maret awal baru sadar bulan kemaren belum ada halangan dateng, daan betapa kaget ternyata garis 2 pertama nano nano dong, dan kasihan si kecil pertama baru 9 bulan masih ASI ya. Jadi dibulan februari dia mulai rewel sering nangis malem, ternyata hamil di aku ngaruh ke produksi ASI mulai berkurang sedikit demi sedikit, singkat langsung ya..

 

Hari demi hari sudah lewat rasanya hamil ke 3x ini (1 iufd sc, 2 normal) sudah tak begitu terasa berat, karena sambil ngurus si kaka. Di bulan juni usg pertama di ketanggungan Brebes, semua hasilnya normal dan sehat smua. Masuk di bulan september udah berada di tanah rantau orangtuaku di kelapa dua Kabupaten Tangerang, disini usg ke 2 ni di daerah karawaci tepatnya di Bidan Asih ada dr. Spog nya, dijelaskan saat itu kondisi placenta/ari-ariku menempel di perut bagian depan deket bekas luka SC, berdoa mudah-mudahan bulan depan sudah rubah posisi, ini msh aman kalo mau lahiran normal hanya ditakutnya terjadi pas kontraksi pengaruh ke bekas luka sc nya. 

 

Beberapa ikhtiar yg dilakukan :

- Do'a dan yaqin dengan kuasa pertolongan Allah, dan yaqin Allah mengabulkan do'a kita. (Lahiran normal, gpang gangsar, dimudahkan rizkinya)

- Perbanyak baca Al-Quran *surah maryam 1-11 bacaan wajib tiap hari 

- Makan kurma seperti sebelumnya 7 btr /hari buat tenaga dan mempercepat proses pembukaan jalan lahir, 

- Jalan pagi wajib! mulai usia 7bln min 3 x seminggu (jgn ditiru hamil ke3 ini agak males jalan)

- Banyak makan protein (telur dll)

- Senam hamil, bisa senam maryam senam doula untuk mempercepat pembukaan (beberapa kali doank, jangan ditiru juga ya! ) 

 

Berasa singkat banget baru kemarin 9 bulan, oktober tgl 14 udah minta keluar si dede nya, hpl di usg 25 oktober 2021 Hpl di bidan 4 november 2021

Kali ini aku gak bisa ngitung hpl, lupa haid pertama sebelum hamil, ingetnya sekitar akhir januari intinya mah, jadi dikira-kira ya oktober akhir hpl nya, kalo usg biasanya emang lebih cepet hitungan nya. Jadi persalinan maju sekitar 2 mingguan.

 

Hari dimana mulai deg-degan.

Kalo periksa biasanya di puskesmas kelapa dua, dan beberapa kali udah ditnyain mau lahiran di mana? Jawabnya mau mudik lahiran di kampung #Brebes, waktu itu periksa sekalian vaksin tgl 24 september pas vaksin pertama, diminta sama bu bidan seminggu lagi periksa jadi tgl 8 oktober ke puskesmas lagi, iya bu siap. aku dapet jadwal vaksin ke 2 di tgl 15 oktober, sama bu bidan dibilangin nanti sekalian diperiksa lagi ya pas tgl 15  sebelum mudik.

Tapi setelah periksa tgl 8 itu udah dikasih tau kalo kepala udah turun di panggul cuman masih bisa goyang aja. Setelah periksa mulai sering sakit vaginanya, ini tanda dede bayi udah makin turun cari jalan lahir. 

Jadi pas malam kamis, ngerasain habis magrib kok keluar lendir kecoklatan trus agak malem keluar lagi lendir kemerahan, langsung deg tuh mikirrr waaah apa iya dede udah mau lahir yah tapi belum ada kontraksi waktu itu, cuman beberapa hari terakhir udh sering konstipasi jadi rasanya pengin bab tp sedikit keluar kadang gak sama sekali, ini juga salah satu tanda melahirkan sudah dekat. Pas tengah malem sekitar jam 12 an itu kluar lagi lendir kemerahan, wah ini kok sering banget yaa tambah degdegan lagi, tetep dibawa tidur istirahat, tapi pas udah jam 1 udah mules lagi nih kebelet bab, tapi ternyata gak keluar malah berasa agak sedikit mirip kontraksi rasanya, tapi masih biasa belum wauw gelombang cintanya, soalnya masih bisa dibawa tiduran tapi udah gak bisa tidur pules, pas jam 2 mulai kontraksi nih udah berasa sakit tapi rasanya masih hilang timbul gelombang cintanya, (selama kontraksi udah mulai atur nafas hirup dari hidung buang lewat mulut sambil selalu dzikir, bs istghfar/lainnya) rasa sakit bisa berkurang kalo kita rileks dan menerima gelombang cinta dengan ikhlas dan pasrah, jangan lupa tetap atur nafas terus, bukan berarti hilang yaa cuman berkurang tetep ada dong sakitnya kontraksi.

 

Udah makin jelas ini mau lahiran, dari tanda yang aku alamin, mana belum packing bawaan buat lahiran akhirnya minta bantuan mama yg nyiapin saat itu juga, bersyukur deket orangtua ada om sama tante nela yang bantuin urus semua, termasuk jagain si kaka yg masih bubu pas ibu mau lahiran, Alhamdulillah juga puskesmas kelapa dua gak jauh dari rumah, naik taxi online beberapa menit udah sampai mungkin 10 menit kurang, entah waktu OTW ke puskesmas itu jam berapa, mungkin jam 3 kurang atau jam 3an udah jalan menuju puskesmas kelapa dua dianter bapak sm mama, waktu itu suami masih otw dr serang. 

 

Detik akan melahirkan.

Sampai di puskesmas suasana sepi gerbang ditutup dan hening, jadi bapaku yang buka gerbangnya dan pas sampai tanya ke pak satpam nya, di sini ada bidan/dokter yang jaga atau gak, Alhamdulillah ada suruh langsung masuk ke ruang bersalin, dari mobil turun jalan sendiri, jangan tanya rasanya itu udah sampai di ruang bersalin langsung nungging karna yg jaga masih bubu dan ruangan masih dikunci. Pas udah siap semua langsung disuruh masuk dan tiduran di kasur indah deh.

Mulailah terjadi tanya jawab, ditanya udah berapa week berapa bulan kalo diliat dr buku hamil masih jauh hpl november awal kan, 

Singkat cerita setelah dichek tinggi perut itu gede banget bidanya kaget, ditanya berat bayi berpa, ps terakhir usg 2,4 kg bulan kemarin. Dilihat lagi kondisi perut keliatan ada bekas sc.. Anak ke berapa ini, ke 2 bu hamil ke 3 yang pertama sc di tahun 2017 iufd. Tapi yang ke 2 normal, lahir dimana? Dipuskesmas bu di ketanggungan brebes dikampung, ini juga niatnya mau mudik lahiran dikampung. 

Sepintas obrolan pas lagi kontraksi sebelum dede bayi lahir, karena pas sampe puskesms kata bidanya udah pembukaan 9 terus tinggl nunggu ketuban pecah, sekitar 30 menit kurang lebih gak lama dede Alhamdulillah udah lahir sekitar 3 kali kontraksi ngeden panjang 2 x gak berasa lahir. Ini dedenya cewe yah bu.. *langsung token listrik habis mati lampu deh, mana yang jaga gak tau nomer tokenya kudu telpon bidan lain yang tau dan prosesnya mungkn 20 menitan gelap gelapan, sementara pakai penerangan senter aja.

 

Tapi gak berenti disini kisahnya yah.. Inget cerita usg terakhit placenta lengket kan, disini udah 15 menit ari-ari masih belum lahir juga, masih mati ya listriknya, udah sampai di suntik 2 akali dan dikuret usaha diambil pakai tangan bu bidanya sampe 2 bidan coba dan beberapa kali masih belum bisa lahir juga. 

Pas lampu nyala baru tnya deh ke bidan, bu tadi lahir jam berapa yaa

Jam 4.30 bu ni bb bayinya 3.6 kg panjang badan 5.1 cm. 

Sampai adzan subuh masih belum lahir juga ari-arinya, pihak puskesmas udah nyerah, takut kenapa kenapa jadilah dirujuk ke RS dirujukny yang deket ya RS. Qodr di Islamic vilage.

 

Sebelum ke RS wajib sudah swab alhamdulillah hasil swabku megativ,sampai di RS jadi langsung dibawa ruang bersalin dan langsung tindakan di kuret, rasanyaaaa maaak sakit minta ampun, entah bidanya make alat atau gak, tapi ngomongnya tangan bu bidanya masuk berusaha ambil ari-ari nya, dan selalu diminta jangan tegang perutnya jangan diangkat pantatnya, duuuh udah gak karuan banget rasanya ari-ari belum lahir jg perutnya masih sakit berasa kontraksi yaa, Alhamdulillah setelah beberapa menit mungkin 30an ari-arinya udah lahir lanjut proses jahit, yang berasa sakit minta ampun nyut nyutan dan tanpa bius ini yaa, dari proses kuret sampai selesai dijahit, pas tindakan udah pasti nangis, teriak kesakitan. Tindakan sampai selesai semua belum ada yang boleh masuk kecuali sudah di rapid test covid-19 jadi nunggu suami di rapid itu lama banget, selama itu gak bisa minum yaa udah kehausan banget, nangis kesakitan dari habis subuh sampe jm 7 blm ketemu suami, 

Jam 7 dokter kandunganya ngecek smua udah bersih hari ini bisa pulang, jadi tanpa rawat inap ya, habis itu gak lama lamgsung pindah ke ruangan rawat inap buat istirahat dan sarapan pagi dong, setelah dichek smua normal dan sehat jadi jam 10 nanti bisa pulang. Sekitar ba'da dzuhur baru pulang setelah mengurus semua administrasi yang lumayan bikin pusing. Alhamdulillah semua selesai atas bantuan semua keluarga dan sahabat yang telah membantu. 

 

Terimakasih Banyak kepada keluarga tercinta, orangtuaku mama bapak, suamiku tercinta mas Aziz dan yang selalu ada adiku tersayang nailul dan suami. 

Terimakasih kepada Puskesmas Kelapa Dua, atas bantuan dan keringanannya para tenaga medis bidan-bidan yang membantu

Terimakasih RS. Qodr Islamic atas tindakannya

Terimakasih untuk yang sudah membaca kisah ini, 

 

                                               Tangerang, 14 Oktober 2021

 

VBAC pertama : 

https://www.facebook.com/100000158874897/posts/3557850964230164/?app=fbl 

 

Sedikit berbagi kisah #2VBAC #VbacStoryCharisma #2VBACStoryCharisma #duakalinormalsetelahsesar

#ProNormal

#IkhtiarKurma

#PersalinanMaryam

#YaqinAkanDoa

#PuskesmasKelapaDuaTangerangBanten

#PuskesmasKelapaDua

#KelapaDuaTangerang

#MelahirkanNormalSetelahSesar

#MelahirkanDiPuskesmas

#RSQodrIslamicVilage

#IslamicVilage

2VBAC story

2x Vaginal Birth After Caesar

 

2 kali melahirkan normal setelah sesar

 

kali ini akan aku share kisah melahirkan normal yang ke 2 kalinya, dan ini dalam kurun waktu 1 th kurang sudah hamil lagi (ya ini tanpa direncana, dan ini Rizki dr Allah)

Vbac pertama mei 2020 dan ini melahirkan normal yang ke 2 di Oktober 2021. 

 

Awal februari 2021 itu sudah hamil tp masih belum menyadari, dan maret awal baru sadar bulan kemaren belum ada halangan dateng, daan betapa kaget ternyata garis 2 pertama nano nano dong, dan kasihan si kecil pertama baru 9 bulan masih ASI ya. Jadi dibulan februari dia mulai rewel sering nangis malem, ternyata hamil di aku ngaruh ke produksi ASI mulai berkurang sedikit demi sedikit, singkat langsung ya..

 

Hari demi hari sudah lewat rasanya hamil ke 3x ini (1 iufd sc, 2 normal) sudah tak begitu terasa berat, karena sambil ngurus si kaka. Di bulan juni usg pertama di ketanggungan Brebes, semua hasilnya normal dan sehat smua. Masuk di bulan september udah berada di tanah rantau orangtuaku di kelapa dua Kabupaten Tangerang, disini usg ke 2 ni di daerah karawaci tepatnya di Bidan Asih ada dr. Spog nya, dijelaskan saat itu kondisi placenta/ari-ariku menempel di perut bagian depan deket bekas luka SC, berdoa mudah-mudahan bulan depan sudah rubah posisi, ini msh aman kalo mau lahiran normal hanya ditakutnya terjadi pas kontraksi pengaruh ke bekas luka sc nya. 

 

Beberapa ikhtiar yg dilakukan :

- Do'a dan yaqin dengan kuasa pertolongan Allah, dan yaqin Allah mengabulkan do'a kita. (Lahiran normal, gpang gangsar, dimudahkan rizkinya)

- Perbanyak baca Al-Quran *surah maryam 1-11 bacaan wajib tiap hari 

- Makan kurma seperti sebelumnya 7 btr /hari buat tenaga dan mempercepat proses pembukaan jalan lahir, 

- Jalan pagi wajib! mulai usia 7bln min 3 x seminggu (jgn ditiru hamil ke3 ini agak males jalan)

- Banyak makan protein (telur dll)

- Senam hamil, bisa senam maryam senam doula untuk mempercepat pembukaan (beberapa kali doank, jangan ditiru juga ya! ) 

 

Berasa singkat banget baru kemarin 9 bulan, oktober tgl 14 udah minta keluar si dede nya, hpl di usg 25 oktober 2021 Hpl di bidan 4 november 2021

Kali ini aku gak bisa ngitung hpl, lupa haid pertama sebelum hamil, ingetnya sekitar akhir januari intinya mah, jadi dikira-kira ya oktober akhir hpl nya, kalo usg biasanya emang lebih cepet hitungan nya. Jadi persalinan maju sekitar 2 mingguan.

 

Hari dimana mulai deg-degan.

Kalo periksa biasanya di puskesmas kelapa dua, dan beberapa kali udah ditnyain mau lahiran di mana? Jawabnya mau mudik lahiran di kampung #Brebes, waktu itu periksa sekalian vaksin tgl 24 september pas vaksin pertama, diminta sama bu bidan seminggu lagi periksa jadi tgl 8 oktober ke puskesmas lagi, iya bu siap. aku dapet jadwal vaksin ke 2 di tgl 15 oktober, sama bu bidan dibilangin nanti sekalian diperiksa lagi ya pas tgl 15  sebelum mudik.

Tapi setelah periksa tgl 8 itu udah dikasih tau kalo kepala udah turun di panggul cuman masih bisa goyang aja. Setelah periksa mulai sering sakit vaginanya, ini tanda dede bayi udah makin turun cari jalan lahir. 

Jadi pas malam kamis, ngerasain habis magrib kok keluar lendir kecoklatan trus agak malem keluar lagi lendir kemerahan, langsung deg tuh mikirrr waaah apa iya dede udah mau lahir yah tapi belum ada kontraksi waktu itu, cuman beberapa hari terakhir udh sering konstipasi jadi rasanya pengin bab tp sedikit keluar kadang gak sama sekali, ini juga salah satu tanda melahirkan sudah dekat. Pas tengah malem sekitar jam 12 an itu kluar lagi lendir kemerahan, wah ini kok sering banget yaa tambah degdegan lagi, tetep dibawa tidur istirahat, tapi pas udah jam 1 udah mules lagi nih kebelet bab, tapi ternyata gak keluar malah berasa agak sedikit mirip kontraksi rasanya, tapi masih biasa belum wauw gelombang cintanya, soalnya masih bisa dibawa tiduran tapi udah gak bisa tidur pules, pas jam 2 mulai kontraksi nih udah berasa sakit tapi rasanya masih hilang timbul gelombang cintanya, (selama kontraksi udah mulai atur nafas hirup dari hidung buang lewat mulut sambil selalu dzikir, bs istghfar/lainnya) rasa sakit bisa berkurang kalo kita rileks dan menerima gelombang cinta dengan ikhlas dan pasrah, jangan lupa tetap atur nafas terus, bukan berarti hilang yaa cuman berkurang tetep ada dong sakitnya kontraksi.

 

Udah makin jelas ini mau lahiran, dari tanda yang aku alamin, mana belum packing bawaan buat lahiran akhirnya minta bantuan mama yg nyiapin saat itu juga, bersyukur deket orangtua ada om sama tante nela yang bantuin urus semua, termasuk jagain si kaka yg masih bubu pas ibu mau lahiran, Alhamdulillah juga puskesmas kelapa dua gak jauh dari rumah, naik taxi online beberapa menit udah sampai mungkin 10 menit kurang, entah waktu OTW ke puskesmas itu jam berapa, mungkin jam 3 kurang atau jam 3an udah jalan menuju puskesmas kelapa dua dianter bapak sm mama, waktu itu suami masih otw dr serang. 

 

Detik akan melahirkan.

Sampai di puskesmas suasana sepi gerbang ditutup dan hening, jadi bapaku yang buka gerbangnya dan pas sampai tanya ke pak satpam nya, di sini ada bidan/dokter yang jaga atau gak, Alhamdulillah ada suruh langsung masuk ke ruang bersalin, dari mobil turun jalan sendiri, jangan tanya rasanya itu udah sampai di ruang bersalin langsung nungging karna yg jaga masih bubu dan ruangan masih dikunci. Pas udah siap semua langsung disuruh masuk dan tiduran di kasur indah deh.

Mulailah terjadi tanya jawab, ditanya udah berapa week berapa bulan kalo diliat dr buku hamil masih jauh hpl november awal kan, 

Singkat cerita setelah dichek tinggi perut itu gede banget bidanya kaget, ditanya berat bayi berpa, ps terakhir usg 2,4 kg bulan kemarin. Dilihat lagi kondisi perut keliatan ada bekas sc.. Anak ke berapa ini, ke 2 bu hamil ke 3 yang pertama sc di tahun 2017 iufd. Tapi yang ke 2 normal, lahir dimana? Dipuskesmas bu di ketanggungan brebes dikampung, ini juga niatnya mau mudik lahiran dikampung. 

Sepintas obrolan pas lagi kontraksi sebelum dede bayi lahir, karena pas sampe puskesms kata bidanya udah pembukaan 9 terus tinggl nunggu ketuban pecah, sekitar 30 menit kurang lebih gak lama dede Alhamdulillah udah lahir sekitar 3 kali kontraksi ngeden panjang 2 x gak berasa lahir. Ini dedenya cewe yah bu.. *langsung token listrik habis mati lampu deh, mana yang jaga gak tau nomer tokenya kudu telpon bidan lain yang tau dan prosesnya mungkn 20 menitan gelap gelapan, sementara pakai penerangan senter aja.

 

Tapi gak berenti disini kisahnya yah.. Inget cerita usg terakhit placenta lengket kan, disini udah 15 menit ari-ari masih belum lahir juga, masih mati ya listriknya, udah sampai di suntik 2 akali dan dikuret usaha diambil pakai tangan bu bidanya sampe 2 bidan coba dan beberapa kali masih belum bisa lahir juga. 

Pas lampu nyala baru tnya deh ke bidan, bu tadi lahir jam berapa yaa

Jam 4.30 bu ni bb bayinya 3.6 kg panjang badan 5.1 cm. 

Sampai adzan subuh masih belum lahir juga ari-arinya, pihak puskesmas udah nyerah, takut kenapa kenapa jadilah dirujuk ke RS dirujukny yang deket ya RS. Qodr di Islamic vilage.

 

Sebelum ke RS wajib sudah swab alhamdulillah hasil swabku megativ,sampai di RS jadi langsung dibawa ruang bersalin dan langsung tindakan di kuret, rasanyaaaa maaak sakit minta ampun, entah bidanya make alat atau gak, tapi ngomongnya tangan bu bidanya masuk berusaha ambil ari-ari nya, dan selalu diminta jangan tegang perutnya jangan diangkat pantatnya, duuuh udah gak karuan banget rasanya ari-ari belum lahir jg perutnya masih sakit berasa kontraksi yaa, Alhamdulillah setelah beberapa menit mungkin 30an ari-arinya udah lahir lanjut proses jahit, yang berasa sakit minta ampun nyut nyutan dan tanpa bius ini yaa, dari proses kuret sampai selesai dijahit, pas tindakan udah pasti nangis, teriak kesakitan. Tindakan sampai selesai semua belum ada yang boleh masuk kecuali sudah di rapid test covid-19 jadi nunggu suami di rapid itu lama banget, selama itu gak bisa minum yaa udah kehausan banget, nangis kesakitan dari habis subuh sampe jm 7 blm ketemu suami, 

Jam 7 dokter kandunganya ngecek smua udah bersih hari ini bisa pulang, jadi tanpa rawat inap ya, habis itu gak lama lamgsung pindah ke ruangan rawat inap buat istirahat dan sarapan pagi dong, setelah dichek smua normal dan sehat jadi jam 10 nanti bisa pulang. Sekitar ba'da dzuhur baru pulang setelah mengurus semua administrasi yang lumayan bikin pusing. Alhamdulillah semua selesai atas bantuan semua keluarga dan sahabat yang telah membantu. 

 

Terimakasih Banyak kepada keluarga tercinta, orangtuaku mama bapak, suamiku tercinta mas Aziz dan yang selalu ada adiku tersayang nailul dan suami. 

Terimakasih kepada Puskesmas Kelapa Dua, atas bantuan dan keringanannya para tenaga medis bidan-bidan yang membantu

Terimakasih RS. Qodr Islamic atas tindakannya

Terimakasih untuk yang sudah membaca kisah ini, 

 

                                               Tangerang, 14 Oktober 2021

 

VBAC pertama : 

https://www.facebook.com/100000158874897/posts/3557850964230164/?app=fbl 

 

Sedikit berbagi kisah #2VBAC #VbacStoryCharisma #2VBACStoryCharisma #duakalinormalsetelahsesar

#ProNormal

#IkhtiarKurma

#PersalinanMaryam

#YaqinAkanDoa

#PuskesmasKelapaDuaTangerangBanten

#PuskesmasKelapaDua

#KelapaDuaTangerang

#MelahirkanNormalSetelahSesar

#MelahirkanDiPuskesmas

#RSQodrIslamicVilage

#IslamicVilage

2VBAC story

2x Vaginal Birth After Caesar

 

2 kali melahirkan normal setelah sesar

 

kali ini akan aku share kisah melahirkan normal yang ke 2 kalinya, dan ini dalam kurun waktu 1 th kurang sudah hamil lagi (ya ini tanpa direncana, dan ini Rizki dr Allah)

Vbac pertama mei 2020 dan ini melahirkan normal yang ke 2 di Oktober 2021. 

 

Awal februari 2021 itu sudah hamil tp masih belum menyadari, dan maret awal baru sadar bulan kemaren belum ada halangan dateng, daan betapa kaget ternyata garis 2 pertama nano nano dong, dan kasihan si kecil pertama baru 9 bulan masih ASI ya. Jadi dibulan februari dia mulai rewel sering nangis malem, ternyata hamil di aku ngaruh ke produksi ASI mulai berkurang sedikit demi sedikit, singkat langsung ya..

 

Hari demi hari sudah lewat rasanya hamil ke 3x ini (1 iufd sc, 2 normal) sudah tak begitu terasa berat, karena sambil ngurus si kaka. Di bulan juni usg pertama di ketanggungan Brebes, semua hasilnya normal dan sehat smua. Masuk di bulan september udah berada di tanah rantau orangtuaku di kelapa dua Kabupaten Tangerang, disini usg ke 2 ni di daerah karawaci tepatnya di Bidan Asih ada dr. Spog nya, dijelaskan saat itu kondisi placenta/ari-ariku menempel di perut bagian depan deket bekas luka SC, berdoa mudah-mudahan bulan depan sudah rubah posisi, ini msh aman kalo mau lahiran normal hanya ditakutnya terjadi pas kontraksi pengaruh ke bekas luka sc nya. 

 

Beberapa ikhtiar yg dilakukan :

- Do'a dan yaqin dengan kuasa pertolongan Allah, dan yaqin Allah mengabulkan do'a kita. (Lahiran normal, gpang gangsar, dimudahkan rizkinya)

- Perbanyak baca Al-Quran *surah maryam 1-11 bacaan wajib tiap hari 

- Makan kurma seperti sebelumnya 7 btr /hari buat tenaga dan mempercepat proses pembukaan jalan lahir, 

- Jalan pagi wajib! mulai usia 7bln min 3 x seminggu (jgn ditiru hamil ke3 ini agak males jalan)

- Banyak makan protein (telur dll)

- Senam hamil, bisa senam maryam senam doula untuk mempercepat pembukaan (beberapa kali doank, jangan ditiru juga ya! ) 

 

Berasa singkat banget baru kemarin 9 bulan, oktober tgl 14 udah minta keluar si dede nya, hpl di usg 25 oktober 2021 Hpl di bidan 4 november 2021

Kali ini aku gak bisa ngitung hpl, lupa haid pertama sebelum hamil, ingetnya sekitar akhir januari intinya mah, jadi dikira-kira ya oktober akhir hpl nya, kalo usg biasanya emang lebih cepet hitungan nya. Jadi persalinan maju sekitar 2 mingguan.

 

Hari dimana mulai deg-degan.

Kalo periksa biasanya di puskesmas kelapa dua, dan beberapa kali udah ditnyain mau lahiran di mana? Jawabnya mau mudik lahiran di kampung #Brebes, waktu itu periksa sekalian vaksin tgl 24 september pas vaksin pertama, diminta sama bu bidan seminggu lagi periksa jadi tgl 8 oktober ke puskesmas lagi, iya bu siap. aku dapet jadwal vaksin ke 2 di tgl 15 oktober, sama bu bidan dibilangin nanti sekalian diperiksa lagi ya pas tgl 15  sebelum mudik.

Tapi setelah periksa tgl 8 itu udah dikasih tau kalo kepala udah turun di panggul cuman masih bisa goyang aja. Setelah periksa mulai sering sakit vaginanya, ini tanda dede bayi udah makin turun cari jalan lahir. 

Jadi pas malam kamis, ngerasain habis magrib kok keluar lendir kecoklatan trus agak malem keluar lagi lendir kemerahan, langsung deg tuh mikirrr waaah apa iya dede udah mau lahir yah tapi belum ada kontraksi waktu itu, cuman beberapa hari terakhir udh sering konstipasi jadi rasanya pengin bab tp sedikit keluar kadang gak sama sekali, ini juga salah satu tanda melahirkan sudah dekat. Pas tengah malem sekitar jam 12 an itu kluar lagi lendir kemerahan, wah ini kok sering banget yaa tambah degdegan lagi, tetep dibawa tidur istirahat, tapi pas udah jam 1 udah mules lagi nih kebelet bab, tapi ternyata gak keluar malah berasa agak sedikit mirip kontraksi rasanya, tapi masih biasa belum wauw gelombang cintanya, soalnya masih bisa dibawa tiduran tapi udah gak bisa tidur pules, pas jam 2 mulai kontraksi nih udah berasa sakit tapi rasanya masih hilang timbul gelombang cintanya, (selama kontraksi udah mulai atur nafas hirup dari hidung buang lewat mulut sambil selalu dzikir, bs istghfar/lainnya) rasa sakit bisa berkurang kalo kita rileks dan menerima gelombang cinta dengan ikhlas dan pasrah, jangan lupa tetap atur nafas terus, bukan berarti hilang yaa cuman berkurang tetep ada dong sakitnya kontraksi.

 

Udah makin jelas ini mau lahiran, dari tanda yang aku alamin, mana belum packing bawaan buat lahiran akhirnya minta bantuan mama yg nyiapin saat itu juga, bersyukur deket orangtua ada om sama tante nela yang bantuin urus semua, termasuk jagain si kaka yg masih bubu pas ibu mau lahiran, Alhamdulillah juga puskesmas kelapa dua gak jauh dari rumah, naik taxi online beberapa menit udah sampai mungkin 10 menit kurang, entah waktu OTW ke puskesmas itu jam berapa, mungkin jam 3 kurang atau jam 3an udah jalan menuju puskesmas kelapa dua dianter bapak sm mama, waktu itu suami masih otw dr serang. 

 

Detik akan melahirkan.

Sampai di puskesmas suasana sepi gerbang ditutup dan hening, jadi bapaku yang buka gerbangnya dan pas sampai tanya ke pak satpam nya, di sini ada bidan/dokter yang jaga atau gak, Alhamdulillah ada suruh langsung masuk ke ruang bersalin, dari mobil turun jalan sendiri, jangan tanya rasanya itu udah sampai di ruang bersalin langsung nungging karna yg jaga masih bubu dan ruangan masih dikunci. Pas udah siap semua langsung disuruh masuk dan tiduran di kasur indah deh.

Mulailah terjadi tanya jawab, ditanya udah berapa week berapa bulan kalo diliat dr buku hamil masih jauh hpl november awal kan, 

Singkat cerita setelah dichek tinggi perut itu gede banget bidanya kaget, ditanya berat bayi berpa, ps terakhir usg 2,4 kg bulan kemarin. Dilihat lagi kondisi perut keliatan ada bekas sc.. Anak ke berapa ini, ke 2 bu hamil ke 3 yang pertama sc di tahun 2017 iufd. Tapi yang ke 2 normal, lahir dimana? Dipuskesmas bu di ketanggungan brebes dikampung, ini juga niatnya mau mudik lahiran dikampung. 

Sepintas obrolan pas lagi kontraksi sebelum dede bayi lahir, karena pas sampe puskesms kata bidanya udah pembukaan 9 terus tinggl nunggu ketuban pecah, sekitar 30 menit kurang lebih gak lama dede Alhamdulillah udah lahir sekitar 3 kali kontraksi ngeden panjang 2 x gak berasa lahir. Ini dedenya cewe yah bu.. *langsung token listrik habis mati lampu deh, mana yang jaga gak tau nomer tokenya kudu telpon bidan lain yang tau dan prosesnya mungkn 20 menitan gelap gelapan, sementara pakai penerangan senter aja.

 

Tapi gak berenti disini kisahnya yah.. Inget cerita usg terakhit placenta lengket kan, disini udah 15 menit ari-ari masih belum lahir juga, masih mati ya listriknya, udah sampai di suntik 2 akali dan dikuret usaha diambil pakai tangan bu bidanya sampe 2 bidan coba dan beberapa kali masih belum bisa lahir juga. 

Pas lampu nyala baru tnya deh ke bidan, bu tadi lahir jam berapa yaa

Jam 4.30 bu ni bb bayinya 3.6 kg panjang badan 5.1 cm. 

Sampai adzan subuh masih belum lahir juga ari-arinya, pihak puskesmas udah nyerah, takut kenapa kenapa jadilah dirujuk ke RS dirujukny yang deket ya RS. Qodr di Islamic vilage.

 

Sebelum ke RS wajib sudah swab alhamdulillah hasil swabku megativ,sampai di RS jadi langsung dibawa ruang bersalin dan langsung tindakan di kuret, rasanyaaaa maaak sakit minta ampun, entah bidanya make alat atau gak, tapi ngomongnya tangan bu bidanya masuk berusaha ambil ari-ari nya, dan selalu diminta jangan tegang perutnya jangan diangkat pantatnya, duuuh udah gak karuan banget rasanya ari-ari belum lahir jg perutnya masih sakit berasa kontraksi yaa, Alhamdulillah setelah beberapa menit mungkin 30an ari-arinya udah lahir lanjut proses jahit, yang berasa sakit minta ampun nyut nyutan dan tanpa bius ini yaa, dari proses kuret sampai selesai dijahit, pas tindakan udah pasti nangis, teriak kesakitan. Tindakan sampai selesai semua belum ada yang boleh masuk kecuali sudah di rapid test covid-19 jadi nunggu suami di rapid itu lama banget, selama itu gak bisa minum yaa udah kehausan banget, nangis kesakitan dari habis subuh sampe jm 7 blm ketemu suami, 

Jam 7 dokter kandunganya ngecek smua udah bersih hari ini bisa pulang, jadi tanpa rawat inap ya, habis itu gak lama lamgsung pindah ke ruangan rawat inap buat istirahat dan sarapan pagi dong, setelah dichek smua normal dan sehat jadi jam 10 nanti bisa pulang. Sekitar ba'da dzuhur baru pulang setelah mengurus semua administrasi yang lumayan bikin pusing. Alhamdulillah semua selesai atas bantuan semua keluarga dan sahabat yang telah membantu. 

 

Terimakasih Banyak kepada keluarga tercinta, orangtuaku mama bapak, suamiku tercinta mas Aziz dan yang selalu ada adiku tersayang nailul dan suami.